Selasa, 10 Januari 2012

Aku mencintai "kamu" bukan "dia" Sayang....

.....
Kurasa ku temukan belahan jiwa ku, pendamping hidup ku yaitu kamu.. kekasih ku, ini kisah tentang aku perkenalkan nama ku "acit" dan dia "adit" kekasih ku, 3tahun kita bersama, asam manis nya cinta sudah kurasakan dengan nya.
Lambat hari mulia bebeda rasa nya, kini dia tak seperti dulu, tak setia temani ku lagi, entah mengapa aku tak mengerti mulai muncul tanda-tanda aneh seperti bosan dengan ku,dan mungkin mulai mencintai seseorang selain aku. seminggu sudah dia menghilang tanpa kabar, aku rindu kekasihku yang dul, yang selalu ada untuk ku, sudah satu bulan dia menghilang tanpa kabar aku hanya bisa berdoa pada tuhan agar selalu lindungi dia di manapun dia berada.
...
Pagi itu, sosok nya hadir dihadap ku, dia datang temui aku kembali, tapi aneh tak ada pelukan bahkan ciuman mestra untuk ku, kejanggalan mulai nampak jelas dia mulai bosan dengan ku! "kemana saja kamu sudah sebulan tak pernah lagi mengabari ku, maaf.... aku temani ibu dia sakit , ibu mu sakit kamu sama sekali tak pernah kabari aku, aku ini kekasih mu adit.... (ku pegang pipi nya dengan kedua tangan ku) lihat aku sekarang jujur pada ku ada apa dengan mu... sayang, ini aku kekasih mu, dia tak menjawab tanya ku, diam..diam..dan diam.. itu yang dia lakukan.
" aku ingin bicara serius . apa? jawab ku, tentang kita ... sebelum nya aku minta maaf akhir -akhir ini aku menghilang dari mu, cit.. mungkin sebaik nya hibungan kita sampai disini saja, maaf cit bukan maksud hati aku menyakiti mu.. tapi ini keinginan ibu ku, (aku diam menahan kesal) dan..... ini (dia menyodorkan undangan pernikahan nya) maksud mu apa ...? tiba -tiba datang lalu putus kan aku, terus apa ini undangan lelucon macam apa dit... kamu punya perasan sedikit tidak aku ini orang yang paling mencintai mu dit... dan mungkin aku orang yang tidak mencintai mu cit... (aku kaget mendengar pernyataanya kalau dia tidak mencintai aku sunggu ironis, sekian lama yang ku dapat hanya sepenggal sesal.)

ku mohon... jangan pernah tinggal kan aku dit, kembali pada ku... maaf cit ini keputusan ibu ku, aku tak mungkin bersama mu karna ibu tak pernah merestui hubungan kita jadi percuma saja jika kita pertahan kan hubungan ini akupun ingin menikah... muach (dia mencium kening ku) membuat aku diam tak berdaya tubuh ku kaku gemetar, air mata ini jatuh tertegun aku...
tuha.... aku kecewa, sangat kecewa pada nya, tak selama indah tak selama abadi, tahu kah dirimu rasa sakit yang ku rasa... ku masih mencintai mu meski kau telah pergi dari aku... ku tetap mencintai mu "adit".

5 bulan kemudian..
masih ku sendiri tanpa pendamping hidup, aku belum bisa mencintai orang lain, aku belum bisa membuka hati ku untuk orang lain.. mereka bilang aku angkuh, keras kepala egois, tapi aku yang mersa semua nya hati ku yak bisa ku bohongi jika aku masih mengharap bekas cinta ku yang hanyut dalam waktu.
kau laki-laki yang sudah mebuat aku bahagia kau juga laki-laki yang sudah membuat ku terluka, masih sajah ada rindu ku, untuk mu disini, bingkai foto itu selalu saja mengingatkan aku tentang kita, yang kini hanya tinggal kenangan.
pagi yang indah , ku keluar rumah dan duduk di teras runah ku untuk menikmati segar nya udara pagi, mobil hona jaz putih berhenti pas di depan rumah ku, tadi nya ku fikir itu mobil tamu ku, ternyata bukan.
wanita separu baya keluar dari mobil,berjalan menuju rumah kosong yang berada pas di depan rumah ku. dari gaya berpakain beliau seperti nya aku mengenali sosok nya tapi siapa.... dan tak lama disusul seorang pria yang yang turun dari mobil bersama kekasih nya, mamah...... aku tertegun mendengar suara itu teringan....
benar saja, aku seperti mengenali mereka, tuhan dia hadir dalam kehidupan ku lagi, dia datang bersama istri nya, rasa sayang dan cinta ku saja belum sepenuh nya hilang dan kini kau hadirkan lagi sosok nya disini. tetangga baru ku adalah mantan kekasih ku.

rintik hujan membasahi malam ini, dari balkon kamar ku, kupandang rumah dia.. ku diam menghayal sesekali mengingat nya.. aku takut jika sampai rasa ini tak bisa aku hilangkan tuhan..... dosa kah aku mencintai suami orang lain.
pagi ini aku ada janji dengan sahabat ku "gio", hanya dia orang yang kini dekat dengan ku setelah aku ditinggalkan oleh "adit". aku melihat dia bersama istri nya, mesrta sekali, aku hanya diam mengamati gerak gerik adit masih ada rasa cemburu.. perlahan aku pergi, sampailah aku di cafe gio, dia sudah menunggu ku di depan pintu, "hai... aci lama banget si kamu, lama apa sih gio.. tumben ada apa? gw perlu bantuan lo, bantuan bagaimana? nyokap bokap gw mau datang dari kalimantan sekarang mereka ada di jalan mau kesini, terus gw bisa bantu lo apa ? pura-pura jadi pacar gw, haaaaah !! becanda loh, ini serius.... acit tolong.... ga mau sama yang lain pokok nya gw cuma mau kamu. tapi nanti kalau kita ketaun gimana ? udah loh tenang ajah itu urusan gw... hemmm... oke gw mau terima tantangan ini, hahahaha.... (dia memeluk ku) iiehh... lebay loh gio, ga usah pake peluk gini ah, ga papa gw seneng hahaha...
detik-detik menunggu kedatangan orang tua gio, padahal ini hanya permainan, kenapa jantung ku berdetak kencang sekali selayak nya ini pertemuan calon menantu sungguhan. gio menghampiri ku, "hay...santai sajah ga usah panik gitu dang cit.. loh enak ngomong begitu, gw ga bisa gio.. sinih manan tangan loh, buat apa ? (dia memegang tangan ku) biar lo gak grogi ada gw disamping loh cit, (dia menantap ku.. penuh arti)
tak lama kemudian orang tua gio datang, tuhan.... tolong aku...
semaua berjalan lancar, mereka ramah santai dan sangat kekeluargaan, disela obrolan makan kita, ibu gio mulai menyindir ku, "sayang... siapa kenal kan dong kepada kami, (dengan senyum beliau melirik aku), oh.. ini gio sampai lupa bunda.. ini acit sahabat, teman dekat dan yang paling special dia adalah kekasih gio bun, (ku pandang wajah mereka seperti nya sangat menyukai aku, ayah, dan bunda sangat ramah pada ku.. tuhan aku takut mengecewakan orang yang sudah benar-benar menerima ke beradaan ku.)
acit... cantik sekali kamu, bunda senang kalau ternyata kamu orang nya yang menjadi pendamping hidup anak bunda, jadi perempuan yang selalu kamu, bicarakan di telfon itu acit gio (sambung sang ayah ) iah yah... sempurna.. cantik baik dan membuat hidup anak saya semangat (aku diam mendengar perkataan ayah gio, ternyata sebelum ada kesepakatan ini gio sudah.....) acit... iah bun, kapan kalian akan meresmikan dalam pernikahan... emm..... bunda (sambung gio) jangan buru-buru kesitulah, acit jugakan masih harus menyelesaikan kuliah nya.. santai dululah bun, aduh... kamu ini kalau tidak cepat-cepat acit pasti di ambil orang. hahahaha semau tertawa bunda... acit akan setia sama gio, kalau sudah jodoh ga bakal kemana bun... kami punya rencana sendiri untuk masalah pernikahan jadi bunda jangan takut acit bakal selalu ada disamping calon suami acit...(sambil memegang tangan gio).

huh.... ku urungkan niatan untuk pulang, dugem mungkin buat hati ini jadi tenang...
haahhhaaa..................!!!! ku teriak dalam mobil, rasanya jenuh sekali hidup ku.. keluar dengan keadaan setengah sempoyongan aku mabok..
berusaha membuka gerbang rumah ku, maklum aku tinggal sendiri tanpa seorang pembantu, ku tendang gerbang itu... aku teriak... seperti orang gila malam itu tak ada satu orang pun yang membantu ku membukakan pintu gerbang. sesekali aku muntah, efek dari alkohol yang aku minum.. ku terbaring di bawah tak berdaya, aku igat waktu itu ada orang yang menghampiri ku, entah siapa itu tapi parfum yang menempel di baju ku seperti nya aku mengenali nya.. dia membawa ku masuk, dia letakan aku di sofa rung tamu ku, ketika dia akan pergi aku menarik tanganya, adit..... ku panggil nama itu tanpa sadar. akupeluk dia dari belakang, ku nikmati aroma tubuh nya yang... adit, aku mencintai mu.. aku sayang kamu. maaf cit tak sepantas nya kita seperti ini, aku sudah menjadi suami orang... perlahan aku melepas kan pelukan ku, aku pamit cit selamat malam, makasi dit bantuan nya.. sama-sama cit.. dia tersenyum pada ku, sungguh sudah tak ada cinta ku lagi pada diri nya,sikap nya sudah cukup menunjukan itu semua.

Dengan balutan baju kimono aku masih berbaring di atas ranjang,
tuhan..... apa yang aku lakukan semalam itu sungguh sangat bodoh, memalukan sekali... aku masih terdiam rasa pusing di kepalaku, membuat aku malas beranjak dari tempat tidur.
cit... ada yang memanggil nama ku, mulut ini tak sadar menyebut adit,
"haaaahh.... !! adit? tadi loh bilang apa? loh panggil gw dengan sebutan adit ! apa sih loh io,loh cuman salah denger ajah, loh kenapa cit.. sakit ko waya gini belum rapih tumben, ge juga ga tahu ini kepala pusing banget io,cit ? apa? loh mabok ? engak ! ga usah boong loh ma gw cit.. kenapa sih loh dateng dateng udah ngajak ribut gw. yahhh... gw, gw gak suka ajah cit ngeliat loh mabok-mabokan kaya dulu lagi kalau ga ada apa-apa ga mungkin banget! io... loh tuh kenapa sih sama gw, toh gw juga bukan siapa-siapa loh io, jadi ngapain di permasalain kaya gini. tapi cit... apa salah gw ngingetin loh, demi kebaikan loh cit, haaah ! iah tapi gw ga suka sama cara loh yang seolah-olah ngekang gw kaya gini ! okeh ! kalau emang loh ga suka sama cara gw yang kaya gini, gw minta maaf, udah buat loh ga nyaman. permisi...
io..io.... loh mau kemana io.... bukan maksud gw io... haaaaaaaaaaaahhh ..... !

bergegas aku mandi, lalu pergi ke cafe gio.. aku ingin minta maaf kepada nya atas ucapan ku, setibanya aku di cafe, ku lihat adit bersama istri nya sedang mengobroldengan gio..
gio memnggil aku, cit...acit... sinih.. ayoh gabung. entah hanya kebetulan atau ini hanya permainangio untuk aku.
haiii... aku tersenyum pada mereka, apa kabar ?ucap adit pada ku, aku tersenyum baik dit, hai.. rika, acit sambil berjabat tangan, tuhan kuat kan hati ku untuk saat ini, dia bersama wanita itu sekarang ada di hadapan ku... wanita yang sudah merebut kekasih ku... kuat kan aku tuhan... ada rindu, benci dan cemburu... tingkah gio hari ini sangat aneh, apa hanya membuat suasana jadi lebih berkesan dia terus membelai rambut ku dan sesekali pegang tangan ku..

Akhir-akhir ini waktu ku di habiskan bersama gio... kemana ada aku, di situ pasti ada gio.. aku mulai bergantung pada nya.. apa aku mulai menikmati permainan itu, menikmati semua kasih sayang palsu dari gio untuk ku.. apa aku mulai mencintai nya.. apa aku mulai menyayangi nya entah lah, hati ku muali bimbang... seperti menemukan cinta yang baru dan aku merasaka nya itu..
aku terus di desak oleh keadaan.. kedua orang tua ku dan kedua orang tua gio selalu menanyakan kita kapan menikah... aku mulai kalap jika aku jujur kepada mereka kalau ini hanya sandiwara seperti nya tak mungkin akan banyak yang tersakiti oleh ke egoisan ku kelak.

Ketika ku tatap indah mata nya ku temukan kedamaian, aku merasa nyaman berdampingan dengan nya.. sungguh apa ini yang di namakan cinta... tapi kamu, belum sepenuh nya percaya akan cinta ku, karna ulah ku yang masih terus mangharap dia suami orang lain.
Hari ini, gio mengajak ku pergi jalan-jalan dia bilang ada sesuatu yang ingin dibicarakan pada ku, entah aku pun tidak tahu itu apa, seperti nya sesuatu yang sangat penting.. apa ini menyangkut masalah sandiwara ituh.. di taman favorit kita aku dan gio duduk menikmati udara sore.. tidak ada tanda-tanda kalau dia akan melamar ku.. atau hemmm... mungkin aku saja yang muali kejauhan berfikir nya. CUKUP! aku terus bergumam dalam hati.. tak henti gio memandang wajah ku, aneh ... "io... loh kenapa sih, pandangan gw kaya gitu terus.. hemmm... ga papa ko cit.. sebenar nya aku bawa kamu kesini ada yang ingin di perjelas tentang masalah kita cit, maksud nya ? ia sandiwara pacaran kita... oh, loh mau nyerah ? mau jujur sama mereka kalau kita sebenar nya pura-pura... gila.. yah ga lah nyokap gw pasti bakal marah besar cit, terus maksud loh disini apaan? gw pengen nikahin loh cit..... haaaaaaaaaahh ...... !! maksud loh kita pura-pura nikah gituh lelucon macam apalagi sih yang loh buat, gw udah cukup tegang setres sama desakan nyokap loh sama nyokap gw gio.. !
acit.... gw sayang sama loh, gw cinta sama loh... ga ada niat buat gw pura-pura nikah sama loh, asal loh tahu ajah gw pura-pura pacaran kaya gini biar gw bisa deket sama loh cit, gw tahu yang ada di hati loh cuman adit kan, ga ada yang lain loh cuman sayang sama dia loh cuman cinta sama dia... buat gw masuk kedalam kehidupan loh itu sulit banget, mungkin loh anggep gw cuman sebatas sahabat ... sahabat kecil loh kan , tapi gw ga cit.. gw anggep loh lebih dari sekedar sahabat.
gio........ (ku genggam tangan nya) maaf... mungkin aku orang yang ga peka dengan perasaan orang lain, memang aku mencintai dia, aku menyayangi dia tapi itu dulu gio... sekarang aku sadar yang terbaik dalam hidup ku itu kamu io, pria yang mau terima aku apa ada nya.. pria yang mau sakit hati nya cuman ingin mendapankan cinta ku.. gio... jujur aku mulai mencintai kamu, aku mulai sayang dan mengharapkan kamu io... jika niatan kamu menikahi aku itu buat kamu bahagia aku mau menikah dengan mu gio...
gio, mencium kening ku, dan menyematkan cincin putih bertahtakan berlian sebagai simbolis dia melamar ku sebelum resmi menjadi istri nya.

Hari ini, pertemuan keluarga ku dan gio akan di langsungkan, lamaran... dengan mengenakan kebaya berwarna merah marun yang dihiasi payet-payet cantik dengan polesan make-up modern, cantik sekali aku hari ini.. dagdigdug jantung ku berdebar sangat kencang... gemetar, tuhan... terimakasih ahir nya ku bisa melupakan cinta ku yang dulu, dan kini ku dapatkan penggantinya lebih sempurna dari nya.. aku terus berdoa supaya acara ku hari ini berjalan selayaknya rencana..
tapi.............. tuhan bekehendak lain, mungkin ini yang di namakan dengan takdir..
gio.. meninggal dunia, ketika akan berkunjung ke kediaman ku.. mobil yang di tunggangi nya tertabrak truk pengangkut pasir di KM 97...
tak percaya aku, jika cinta ku tersambar maut ! dalam hening ku menangis... tuhan apa ini adil ! semua kau ambil semau kau jauh kan dari aku... di hari bahagia ku, kau renggut semua ketika aku mulai menemukan kebahagian ku, potret ku sendu.. jiwa ku tertutup kelabu... ku pandang jasad calon suami ku yang di penuhi lumuran darah.. "gio... kenapa secepat ini bahagia ku hilang.. bangun sayang.... kamu akan melamar ku hari ini, ini impian mu kan menikahi aku, ayo gio..... bangun... biar aku bersihkan dulu yah darah nya, setelah kamu mandi, kamu janji sama aku buat melamar aku yah....ku kecup kening dan bibir nya air mata tak bisa ku bendung semua menjerit menangisi kepergian gio, bunda, ayah... mereka koleps dan aku lemah memandang jasad nya.. ini bukan mimpi ini semua nyata tuhan.......................... ! sesak dada ku, menanhan tangis getir perih nya perasaan ini... lantas jika bukan dia jodoh ku lalu siapa lagi jodoh ku.. aku lelah mencari tuhan....
aroma dupa menghantarkan kepergian gio... peti itu perlahan dimasukan bersama taburan bung-bunga segar.. tak hentinya aku menangis... kupeluk bingkai foto nya.. berharap hari ini dia ada disampingku... tuhan pertemukan aku dengan nya esok.. aku sangat membutuh kan dia.. dalam balutan kebaya ku merintih di pemakaman gio... ku kecup batu nisan yang bertulis kan nama nya.. serasa dia hadir, berlahan aku mersakan hangat nya pelukan gio.. seperti ada yang menyentuh ku... aku diam memandang batu nisan itu.. ketika semua orang beranjak pergi, aku sendiri... masih saja diam dan memandang....
ku rasakan lagi sentuhan itu.. ku rsakan lagi... semakin kencang.. semakin berasa...dan dia... roh nya kini hadir dalam hadap ku.. tuhan terimakasih kamu masih memberi ku kesempatan untuk memandang wajah nya walau berwujunkan roh....
"sayang maaf kan aku, tidak bisa menepati janji ku menikahi muh.. ini takdir yang tak mungkin ku lawan.. gio.. aku ingin mati bersama mu... aku ingin selamanya bersama mu.. tahu kah kamu aku benar-benar terjatuh... kamu kebahagian ku io..... sayang aku akan selalu menjaga mu, walau kita berada di alam yang berbeda.. cinta ku sayang ku ini hanya untuk mu.. maf... aku harus pergi sudah waktu nya aku pergi.. jaga dirimu baik-baik.. love u acit... dia mencium ku... aku rasakan itu.. ciuman yang terahir aku rasakan.. gio... AKU MENCINTAI "KAMU" bukan "DIA" SAYANG.............


TAMAT...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar